Khamis, 31 Disember 2009

Jangan Pandang Belakang.. Pergi yang tak kembali...


Salam buat teman2 ku yang diluar sana.. **ehem.. masih ada ke teman2 kat luar tu?? hehehe..** and.. jangan percaya pada tajuk kat atas.. GIMMICK!!!! hahaha... Lama sungguh dah tak menulis.. banyak yang nak ditulis.. banyak jugak yang tak tertulis..

Kisah Shidah.. part 2

kisahnya.... awal pagi khamis tu.. tak sabar sungguh nak menempuh hari.. tak sabar nak tunggu hingga petang.. untuk cuti maal hijrah.. tetiba dalam sibuk dengan tugas.. phone aku berbunyi.. "awak.. suami kita.." bunyi suara shidah di hujung talian.. "suami kita dah teruk.. tolong doakan yea.. sampaikan pada kawan2.. tolong doakan suami kita yea.." sambung shidah lagi sambil menangis teresak2..

aku yang sememangnya bercadang nak menjengah shidah di hospital sesudah kerja.. terdiam.. aku bangun.. masuk ke bilik EnBoss .. "if there's nothing pending on your desk.. just go.. and see what else you can do to help her.. or if she needs any help..".. dan dalam aku sibuk bersiap nak ke hospital.. telephone aku berbunyi lagi.. dan kali ini.."awak.." kata shidah dalam esak tangis yang menyayat hati aku hingga kini.. "suami kita.. suami kita dah tak ada.." dan aku hanya mampu berkata "Inalillah..."

kesian shidah.. sebulan lebih suaminya di ICU.. dan malaikat maut datang menjemput.. terbayang anak2 shidah.. 11 kesemuanya..

kisahnya.. sedang orang sibuk dengan urusan jenazah.. sibuk juga beberapa mereka akan duit insuran yang ditinggalkan si-mati.. kisahnya.. sedang shidah dan anak2 sibuk membaca yassin untuk si-mati.. sibuk juga beberapa mereka mengira2 wang insuran si-mati.. kesian shidah..

kisahnya.. ketika jenazah di kubur untuk dikebumi.. berkatalah si anak kecil pada kakanya.."ayah dah tak nampak dah kinah.. dah kena tanam dah.." buat aku menitik air mata melihat sikecil yang baru berumur 4 tahun... dan balas Sakinah pada adiknya.. "Biha.. biha tau.. ayah dah tinggalkan ibu sampai bila2 tau.." betul2 menghiris hati aku.. kesian shidah..

Semoga Allah mengurniakan ketabahan dalam hati temanku shidah juga anak2nya untuk menempuh hari2 yang mendatang.. Amin..

p/s - kisah shidah.. buat aku betul2 sedih bila melihat kebelakang... but.. in a way.. kisah shidah mengajar aku untuk aku LEBIH menghargai setiap detik dalam hidup aku.. past.. and present..

Selamat tahun baru.. semoga kita semua diberkati.. dimurahkan rezeki.. dan sentiasa terpelihara di bawah lindungan Nya..

Ehem.. azam tahun baru ialah... jeng.. jeng.. jeng... nak tulis cerita banyak2 kat dalam blog.. hahahaahaa.. ;-p



Khamis, 3 Disember 2009

Hargailah.. Bersyukurlah..

The moment kaki aku mencecah ke dalam wad icu.. hati mengimbau perasaan yang sama ketika adik aku di icu hospital ipoh dulu.. hati mengimbau bagaimana abang aku.. sebelum hari2 terakhirnya di hospital manjung.. terasa sejuk.. beku dalam hati.. dalam jiwa.. tak dapat nak aku bayangkan..

Perlahan aku sentuh bahu Shidah.. sebaik wajah dipalingkan memandang aku.. secara sepontan kami berpelukkan.. hanya airmata yang dapat menggambarkan perasaan Shidah.. juga aku ketika itu.. aku yang memang mati tanpa kata2.. hanya mampu memeluk erat teman yang sedang menangis teresak2.. kasihan Shidah.. pilu hati aku melihat suaminya terlantar diatas katil.. dengan pelbagai peralatan bantuan yang disambungkan..

Sehingga hari ini.. sudah masuk minggu ke empat suaminya di wad icu.. dan Shidah.. setiap kali aku datang melawat.. akan berkata.. "terima kasih awak datang.. beruntung kita ada kawan macam awak.." buat hati aku jadi pilu sangat2.. tak banyak yang dapat aku buat untuk teman ku yang bernama Shidah.. aku cuma mampu datang menjengah sekejap2.. dan mendengar dia bercakap.. dan menangis bersama2.. aku cuma mampu memegang erat tangan Shidah.. dan memeluk dia ketika dia kesedihan.. terasa kerdil sangat2 diri aku saat melihat temanku Shidah..

Melihat anak2 shidah.. perasaan aku menjadi sedih.. teringatkan anak2 aku sendiri..
Sarah.. Aiman.. Danial.. kiranya.. beruntung sangat2 kamu kerana EnAyah berada didepan mata kamu.. beruntung sangat2 kamu kerana EnAyah dikurniakan kesihatan yang baik dari Allah.. beruntung sangat2 kamu.. hidup kamu tak diduga dengan dugaan yang sangat berat yang ditanggung oleh anak2 auntie Shidah sekarang ini.. Semoga anak2 ibu sentiasa bersyukur dengan nikmat dan kurniaan yang Allah berikan buat kamu semua.. Semoga anak2 ibu sentiasa menghargai EnAyah dan juga masa yang diberikan untuk kamu semua bersama.. hargailah.. bersyukurlah...

Serta-merta airmata aku bergenang.. terkenang EnAyah.. terima kasih kerana menjadi ayah yang baik buat anak2.. terima kasih kerana bersabar dengan kerenah anak2.. terima kasih kerana tidak pernah lupa untuk berkongsi tanggungjawab sebagai ayah..

Terbayang EnAmat.. terbayang setiap satu wajah2 yang aku sayang..

Semoga Allah memberikan kekuatan pada temanku Shidah.. Amin..


p/s - ibu rindu anak2 ibu.. rindu nak dengar suara.. rindu nak dengar ketawa.. rindu nak dengar bising2.. Rinduuuuu... **sigh..**


jom baca quran

Me.. Today...

    follow me on Twitter